Rabu, 27 Desember 2017

Perang Padam yang ASIIK


Cerita ini berawal 10 bulan yang lalu, saat saya diberi amanah untuk menjadi punggawa perang padam di Area Kediri. Berangkat dari latar belakang teknik dan beberapa pengetahuan tentang operational performance improvement (OPI), saya mulai niat baik untuk menabuh gendrang perang padam di Area Kediri saat itu tanggal 12 februari 2017.

Benar kata orang, kediri merupakan salah satu Area dengan jumlah asset terbanyak se-distribusi Jawa Timur. Wilayahnya terdiri dari 5 kabupaten / kota, dengan 11 Rayon yang memiliki total SUTM sepanjang 3.551 kms, trafo distribusi sebanyak 4.800 bh dan daya tersambung sebesar 296,2 MW yang di salurkan dari 7 gardu induk.

Dimulailah cerita asiik, ide ini tercetus saat saya dan teman2 jaringan melakukan focus group discussion tentang bagaimana mengelola asset yang sangat banyak tadi. Awalnya di Area Kediri memang sudah berjalan inspeksi berdasarkan data asset dengan memanfaatkan applikasi gratis dari google yaitu mymap. Akan tetapi mymap memiliki fungsi yang sangat terbatas, oleh karna itu kami berinisiatif meng-create “ASIIK (aplikasi inspeksi dan kegiatan harian” yang fungsinya sangat luas, antara lain : planning inspeksi yantek berdasarkan manajemen data aset titik GPS per tiang, melaksanakan inspeksi & monitoring menggunakan tablet secara realtime dengan mengacu pada titik GPS asset tiang, melakukan supervisi berbeda untuk tiap jenis temuan (urgent, medium, low) yang melibatkan yantek, PDKB, dan spv har. Serta didalam asiik juga dicantumkan checklist/SOP K3 lengkap dengan IK (intruksi kerja) masing-masing kegitan, sesuai dengan standart yang ditetapkan disjatim melalui website amor. Semua kegiatan diatas dapat diukur melalui KPI : overall effectiveness maintenance (OEM).

Untuk menggerakan asiik dibentuklah tim kecil yang berisi spv har beserta staff, bertanggung jawab untuk mengawal implementasi dan tata kelola, spv ops dan staff mengawal implementasi operasional lapangan oleh yantek, spv K3 melakukan supervisi dan sampling kegiatan K3nya, spv PDKB mempersiapkan pekerjaan temuan inspeksi yang diorder tanpa padam oleh rayon. Berjalan-lah asiik selama 3 bulan, banyak kendala, banyak revisi, dan  memang benar, menggerakan orang untuk beralih menggunakan asiik lebih susah dibanding create applikasinya. But anyway, it’s work!

Hasilnya pun terlihat, mulai bulan agustus 2017, kali gangguan penyulang Area Kediri di banding dengan 2016 turun sebesar 63,96%, gangguan akibat peralatan juga menurun sebesar 58%, Alhamdulillah. Tim asiik pun mendaftar untuk ikut lomba karya inovasi dan melaju sampai seleksi nasional regional 1, meraih juara peringkat 3, lagi-lagi Alhamdulillah. Pada bulan selanjutnya tim asiik diminta oleh kantor distribusi jatim untuk mengimplementasikan asiik ke semua Area di Jawa Timur. Semua infrastruktur disuport penuh oleh bidang ditsribusi, dan akhirnya asiik digunakan sebagai tools perang padam di Jawa Timur.

Memang benar kata nelson mandela “it always seems impossible until it’s done”
Salam dari punggawa perang padam Area Kediri.

KDR-2 (MA)

Jumat, 30 September 2016

nostalgia

Mungkin aku bisa bercinta dengan kamu Kendati kata kata mu selalu Menusuk jantung melukaiku
Mungkin ku mau memaafkan mu kembali Demi cinta yang ada di hatiku Meloloskanmu dari kata pisah,
 
Mungkin sang fajar dan sayap-sayap burung patah Menyaksikan kita berseteru S'lalu tak pernah damai,
Mungkin cintaku terlalu kuat dan menutupi Jiwa yang dendam akan kerasmu Sehingga kita bersama... 
mungkin?
 
Mungkin ku mau memaafkan mu kembali Demi cinta yang ada di hatiku Meloloskanmu dari kata pisah,
Mungkin?
 
Mungkin ku mau memaafkan mu kembali Demi cinta yang ada di hatiku Meloloskanmu dari kata pisah,
Mungkin sang fajar dan sayap-sayap burung patah Menyaksikan kita berseteru , S'lalu tak pernah damai.
Mungkin cintaku terlalu kuat dan menutupi Jiwa yang dendam akan kerasmu Sehingga kita bersama...
Mungkin cintaku terlalu kuat dan menutupi Jiwa yang dendam akan kerasmu Sehingga kita bersama... 
Mungkin...

Senin, 11 Juli 2016

Jika malam tak berbisik pada senja, mentari pagi pun tak kunjung terbit.
Jika cinta tak berbisik pada jiwa, resah dada menjawab tanya.

- cgk11072016-